Selasa, 20 Agustus 2019 18:37:16 | Home | Index Berita | About Us | Statistik | Buku Tamu | Redaksi | Webmail | Login |  

Catatan Ringan

Perkembangan Peer to Peer Lending di Indonesia
Perkembangan Peer2Peer Lending (P2P Lending), pinjam meminjam berbasis aplikasi makin subur di Indonesia. Tapi kehadirannya tentu akan menimbulkan konsekuensi positif dan negatif.



Pengunjung hari ini : 1
Total pengunjung : 520079
Hits hari ini : 1308
Total hits : 4881363
Pengunjung Online : 1
Situs Berita Kristen PLewi.Net -Pekan Gawai Dayak Sintang Kalbar Ke-VIII Dibuka






SocialTwist Tell-a-Friend | |
Rabu, 10 Juli 2019 08:08:59
Pekan Gawai Dayak Sintang Kalbar Ke-VIII Dibuka

Sintang - Bupati Sintang Jarot Winarno membuka Pekan Gawai Dayak (PGD) Sintang ke-VIII tahun 2019 di lapangan Indoor Apang Semangai, Selasa (9/7/2019). Pembukaan PGD ini ditandai dengan pemukulan gong oleh Bupati Sintang Jarot Winarno sebanyak 7 kali dan pembukaan tempayan tuak pamali oleh Wakil Bupati Sintang, Askiman.

Mengawali sambutannya saat membuka pelaksanaan PGD Kabupaten Sintang ke-VIII mengatakan, masyarakat Dayak di Kabupaten Sintang harus bangga bahwa anggota DPR-RI terpilih dari Dapil II, Kalimantan Barat (Kalbar), semuanya yakni berjumlah empat orang merupakan berasal dari masyarakat Dayak.

“Mari kita majukan dan bangun masyarakat Dayak yang tinggal di pelosok Kabupaten Sintang. Tantangan Kabupaten Sintang ini adalah masih masuk kategori daerah tertinggal,” ucap Jarot.

Dikatakan Bupati Sintang, senang mendengar semua kecamatan bisa mengikuti gawai Dayak tahun 2019 ini. Kebersamaan ini menjadi lokomotif kemajuan masyarakat Kabupaten Sintang. Sintang ini salah satu Kabupaten yang memutuskan adanya hutan adat dan wilayah adat.

“Kami tidak hanya mengakui keberadaan masyarakat adat, tetapi juga wilayah dan hutan adat. Kita terus dukung perkembangan seni budaya Dayak di Kabupaten Sintang,” tegas Bupati Sintang

Sementara itu, Jeffray Edward Ketua Dewan Adat Dayak (DAD) Kabupaten Sintang menyampaikan, gawai merupakan ungkapan syukur masyarakat atas usaha yang sudah dilewati dengan panen padi.

“Ini gawai yang ke VIII. Gawai ini untuk ajang silaturahmi sesama masyarakat Dayak dan dengan etnis lain. Gawai ini sejalan dengan peraturan perundang-undangan yang ada,” ungkap Jeffray.

Gawai juga sambung Jeffray, untuk menyatukan konsep untuk mendukung pembangunan di sintang. Gawai juga bentuk pembinaan dan pengembangan seni budaya dan tradisi masyarakat Dayak.

Tema gawai ini kata dia, untuk menjadi sudut fokus masyarakat Dayak di Kabupaten Sintang. “Kami ingin memperkuat jati diri masyarakat Dayak di tengah bangsa Indonesia. Gawai ini merupakan program rutin DAD Kabupaten Sintang.

“Kami ingin melestarikan seni budaya yang ada. Pekan Gawai Dayak ini kami harapkan memberikan manfaat bagi masyarakat Dayak dan masyarakat lainnya. Mari kita bersama-sama membangun masyarakat Dayak di Kabupaten Sintang,” pesannya.

Masih kata Jeffray, kemajuan jaman dan teknologi tidak mampu kita bendung. Jangan kita tertinggal oleh kemajuan jaman.

“Mari kita kembangkan dan bangun masyarakat Dayak di Sintang ini. Terimakasih kepada Pemkab Sintang yang sudah membangun secara fisik kawasan pedalaman. Kami minta dan dorong agar Pemkab Sintang terus memfokuskan pembangunan kawasan terpencil dimana masyarakat Dayak tinggal,” katanya.

“Kami juga minta agar pembangunan rumah Betang Tampun Juah di Jerorra satu segera tuntas. Di daerah lain, Betang sudah selesai. Bangunan ini penting dan menjadi simbol masyarakat Dayak. Saya senang ada beberapa lomba yang mulai dilaksanakan di Betang Tampun Juah. DAD Sintang juga menolak kelompok radikal di Kabupaten Sintang,” tambah Jeffray.

Yustinus, Ketua Panitia PGD Kabupaten Sintang Tahun 2019 menyampaikan, tujuan gawai Dayak ini untuk menumbuhkan dan mempertahankan nilai seni budaya Dayak di Kabupaten Sintang.

Gawai Dayak ini juga merupakan bentuk implementasi dari visi dan misi Dewan Adat Dayak Kabupaten Sintang. Gawai Dayak ini akan dipusatkan di depan Indoor Apang Semangai dan Rumah Betang Tampun Juah.

“Lomba-lomba tradisional seperti lomba menangkap babi akan kami laksanakan di Betang Tampun Juah dan lomba yang sudah modern seperti Pemilihan Bujang Dara akan kami pusatkan di halaman Indoor Apang Semangai,” imbuhnya.

Selama Pekan Gawai Dayak ini tambahnya, kami sudah siapkan ada 17 jenis lomba yang akan dilaksanakan. Pada Pekan Gawai Dayak Tahun 2019 ini, kami mengambil tema Dayak Bersatu,

“Dayak Maju dan Bermartabat. Kita berharap Dayak bisa bersatu, maju dan bermartabat. Kita maju dengan bermartabat. Selain itu, seluruh Kecamatan juga bisa hadir dan mengikuti kegiatan pekan gawai Dayak ini. Ikut membuka stand dan menjadi peserta berbagai perlombaan,” pungkasnya. (Humas/As)

dilihat : 23 kali


   
Copyright 2005 Pustakalewi.net
All rights reserved. Protected by the copyright laws of the Indonesia
hosted and developed by Agiz YL Solution