Selasa, 11 Desember 2018 01:44:53 | Home | Index Berita | About Us | Statistik | Buku Tamu | Redaksi | Webmail | Login |  
--Ingin kegiatan anda kami liput? silahkan hubungi kami di 082139840290, twitter @pustakalewi atau email ke redaksi @pustakalewi.net. Kami siap melayani!

Catatan Ringan

Pendakian Kerinci
Peringatan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia tahun ini diselenggarakan oleh GMKI dari ketinggian 3805 mdpl di atap Sumatera



Pengunjung hari ini : 300
Total pengunjung : 448935
Hits hari ini : 3939
Total hits : 4141372
Pengunjung Online : 7
Situs Berita Kristen PLewi.Net -ITS Dampingi Unpatti Rintis Teknik Transportasi Laut






SocialTwist Tell-a-Friend | |
Kamis, 23 Agustus 2018 22:30:58
ITS Dampingi Unpatti Rintis Teknik Transportasi Laut

Surabaya - Keberhasilan Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya dalam mengembangkan Departemen Teknik Transportasi Laut (Transla), menarik perhatian perguruan tinggi lain di Indonesia untuk turut mengembangkannya. Salah satunya adalah Universitas Pattimura (Unpatti) Ambon, Maluku yang juga berencana membuka departemen Teknik Transportasi Laut.

Untuk itu, Unpatti berniat menggandeng ITS guna menyukseskan pembukaan departemen Transla tersebut. Keinginan tersebut disampaikan langsung oleh Rektor Unpatti Prof Dr MJ Saptenno SH MHum beserta jajarannya saat melakukan kunjungan ke kampus ITS, Kamis (23/8), di Gedung Rektorat ITS.

Kerja sama yang akan dijalin ini merupakan tindak lanjut dari hasil penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) oleh ketiga rektor yaitu Rektor ITS, Rektor Universitas Hasanuddin (Unhas) Makassar dan Rektor Unpatti pada November 2017 lalu. MoU tersebut dikhususkan untuk pengembangan bidang pendidikan tinggi di bidang transportasi laut.

Saptenno mengatakan, setelah terpisah dengan Provinsi Maluku Utara, Provinsi Maluku sendiri memiliki 1.340 pulau di cakupan wilayahnya. Untuk mengelola berbagai hal terkait sumber daya di pulau-pulau tersebut dibutuhkan transportasi laut yang baik dan memadai. “Hal itu pula yang mendasari kami (Unpatti, red) untuk membentuk dapartemen di bidang transportasi laut,” jelasnya.

Ia menuturkan, sejak lama masalah transportasi laut yang ada di Maluku belum terselesaikan dengan baik, karena belum adanya satu lembaga yang mengkaji secara ilmiah perihal permasalahan ini. “Karena itu dengan adanya program kerja sama dengan ITS ini diharapkan ke depannya masalah-masalah tersebut bisa terselesaikan dengan baik,” ujarnya.

Selama ini, lanjut Saptenno, di Provinsi Maluku hanya mengandalkan perahu motor dari pengusaha-pengusaha kecil, perahu tradisional nelayan dan bahkan kapal layar yang masih digunakan sebagai moda transportasi laut di sana. Itu pun masih belum bisa menjawab permasalahan transportasi laut yang ada di Maluku untuk meningkatkan percepatan pembangunan infrastruktur di provinsi tersebut.

“Sebetulnya sumber daya alam di pulau-pulau yang ada di Provinsi Maluku itu sangat banyak, tapi mereka (masyarakat Maluku, red) tidak memiliki peluang untuk tahu bagaimana memasarkannya akibat moda transportasi laut dan infrastruktur yang kurang memadai,” paparnya.

Ia juga mengambil contoh kecil permasalahan yang ada di sana. Misalnya saja, hasil penangkapan ikan di Kepulauan Aru, belum ada satu konsep bagaimana mengembangkan pemaksimalannya dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Contoh berikutnya adalah potensi pariwisata yang luar biasa dari pulau-pulau kecil yang berada di Maluku. Juga belum terdapat kajian-kajian untuk mengembangkan menjadi destinasi wisata yang menarik bagi wisatawan dalam maupun luar negeri.

Ia melanjutkan, potensi lain yang perlu dikembangkan salah satunya adalah kehutanan, yang sebetulnya butuh sekali kajian ilmiah. “Karena itu kita butuh kerja sama dengan ITS ini untuk bisa berkolaborasi dalam berbagai hal ke depannya, supaya potensi itu bisa dimanfaatkan secara maksimal tapi pendekatannya harus secara ilmiah,” tandasnya.

Sementara itu, Ketua Departemen Teknik Transportasi Laut ITS Ir Tri Ahmadi PhD menyampaikan, kerja sama ini merupakan suatu kehormatan bagi departemen Transla ITS karena dipercaya bisa membantu Unpatti dalam membentuk departemen baru Teknik Transportasi Laut.

“Kami sangat senang bisa membantu saudara-saudara kita yang wilayahnya sebagian besar adalah laut untuk mempercepat pembangunan infrastruktur di sana, yaitu berupa konektivitas dan mobilitas untuk kesejahteraan masyarakat di sana,” tutur pria yang kerap disapa Tri tersebut.

Pada detail kerja samanya, Tri menyampaikan bahwa ITS akan membantu untuk pembuatan kurikulum, staf pengajar ITS bisa tandem (mengajar bersama) dengan dosen di Unpatti, kemudian fasilitas laboratorium ITS juga bisa dimanfaatkan oleh mahasiswa Unpatti.

Selain itu, mahasiswa ITS juga akan melakukan studi lapangan di Maluku. “Karena banyak persolaan di Maluku yang sangat spesifik yang tidak ada di Jatim, sehingga pengalaman itu akan sangat bermanfaat bagi mahasiswa ITS juga,” paparnya.

Tri juga menjelaskan, di Indonesia terdapat delapan provinsi yang teritorinya sebagian besar berupa lautan dan kepulauan. Antara lain Kepulauan Riau, Maluku, Maluku Utara, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Bangka Belitung, Sulawesi Utara, dan Sulawesi Tenggara. “Untuk pembangunan provinsi-provinsi itu, diperlukan transportasi laut yang handal,” ujarnya.

Departemen Teknik Transportasi Laut ITS sendiri ditunjuk sebagai departemen yang kali pertama dan satu-satunya di Indonesia yang bertanggungjawab membantu delapan provinsi tersebut untuk membangun infrasturuktu transportasi laut sesuai dengan tujuan pembangunan. “Sehingga nantinya, mereka memiliki kapasitas sendiri untuk menyelesaikan pembangunan di wilayahnya masing-masing,” tutupnya.

Rencananya, sesuai dengan arahan langsung dari Kementerian Perhubungan Republik Indonesia (Kemenhub RI), departemen Teknik Transportasi Laut Unpatti ini akan resmi dibuka pada semester baru yang dimulai September nanti. Saat ini sedikitnya sudah ada 20 mahasiswa yang siap untuk menuntut ilmu di jurusan baru Unpatti tersebut.red/mwp

dilihat : 26 kali


   
Copyright 2005 Pustakalewi.net
All rights reserved. Protected by the copyright laws of the Indonesia
hosted and developed by Agiz YL Solution