Senin, 10 Desember 2018 10:04:41 | Home | Index Berita | About Us | Statistik | Buku Tamu | Redaksi | Webmail | Login |  
--Ingin kegiatan anda kami liput? silahkan hubungi kami di 082139840290, twitter @pustakalewi atau email ke redaksi @pustakalewi.net. Kami siap melayani!

Catatan Ringan

Pendakian Kerinci
Peringatan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia tahun ini diselenggarakan oleh GMKI dari ketinggian 3805 mdpl di atap Sumatera



Pengunjung hari ini : 74
Total pengunjung : 448704
Hits hari ini : 315
Total hits : 4137748
Pengunjung Online : 4
Situs Berita Kristen PLewi.Net -Tokoh Lintas Agama Peringati 40 Hari Bom Gereja di Surabaya






SocialTwist Tell-a-Friend | |
Sabtu, 23 Juni 2018 08:18:22
Tokoh Lintas Agama Peringati 40 Hari Bom Gereja di Surabaya

Surabaya - Ledakan bom bunuh diri di tiga gereja di Surabaya telah berlalu. 40 hari pasca ledakan, para tokoh lintas agama menggelar peringatan di Gereja Santa Maria Tak Bercela Jalan Ngagel Madya Surabaya, Kamis (21/6) malam.

Kapolrestabes Surabaya, Kombes Pol Rudi Setiawan juga turut hadir dalam peringatan 40 hari pasca serangan teroris tersebut. Bahkan dirinya berpesan, agar seluruh lapisan masyarakat Kota Surabaya untuk terus menjaga kerukunan antarumat beragama. "Keberagaman adalah ciri-ciri bangsa Indonesia. Semakin beragam, itulah Indonesia," katanya.

Ia juga mengajak masyarakat untuk seluruh elemen masyarakat melawan aksi aksi terorisme. Bagaimana aksi serangan bom yang terjadi 13 Mei lalu tersebut, telah merenggut nyawa orang orang yang tidak bersalah. "Kita semua menangis. Kita kecewa kota yang indah ini dirusak oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab. Orang-orang yang memaksakan kehendak untuk mendirikan sesuatu yang tidak mungkin didirikan di Negara Kesatuan Republik Indonesia," ujarnya.

Selain menyerang Gereja Santa Maria Tak Bercela, pelaku teror juga menyerang dua Gereja lainnya, yakni Gereja Pantekosta Pusat Surabaya di Jl Arjuno, dan Gereja Kristen Indonesia di Jl Diponegoro. Selain itu juga menyerang Mapolrestabes Surabaya. Dalam peristiwa tersebut, tercatat 14 orang tewas dan 42 lainnya luka luka.

Rudi mengingatkan bahwa para pendiri bangsa di era kemerdekaan dulu sudah menyepakati bahwa model negara yang paling cocok bagi masyarakat yang beragam dari Sabang sampai Merauke adalah Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berasaskan Pancasila.

"Lagu kita adalah Indonesia Raya. Di dalamnya ada Aceh, Jawa, Bali, hingga Papua. Ada Islam, Kristen, Katolik, Budha, Hindu dan lain sebagainya. Maka marilah kita membiasakan diri hidup dalam keberagaman. Kita harus memelihara dan melestarikan keberagaman. Mari kita berpegang teguh pada Negara Kesatuan Republik Indonesia. Kita jaga kerukunan umat beragama," tuturnya.

Sementara itu, Uskup Surabaya Vincentius Sutikno Wisaksono menambahkan, kegiatan peringatan 40 hari serangan terorisme di Surabaya pada malam ini intinya adalah untuk merayakan keselamatan. “Aksi terorisme pada 13 Mei lalu benar-benar membuat kita semua shock. Sekarang bagaimana melalui peringatan pada malam hari ini kita bisa saling menyelamatkan. Tidak ada rasa untuk membalas dendam. Itulah jalan yang harus kita tempuh. Tidak ada kompromi lagi bahwa kita harus saling mengasihi dan menyayangi," harapnya.info/red

dilihat : 51 kali


   
Copyright 2005 Pustakalewi.net
All rights reserved. Protected by the copyright laws of the Indonesia
hosted and developed by Agiz YL Solution